Haruskah Merek Mempertimbangkan Masalah Sosial?

Isu sosial

Pagi ini, saya berhenti mengikuti sebuah merek di Facebook. Selama setahun terakhir, pembaruan mereka berubah menjadi serangan politik, dan saya tidak ingin lagi melihat hal negatif itu di feed saya. Selama beberapa tahun, saya secara terbuka berbagi pandangan politik saya. terlalu. Saya menyaksikan pengikut saya berubah menjadi lebih banyak orang yang setuju dengan saya sementara orang lain yang tidak setuju berhenti mengikuti dan kehilangan kontak dengan saya.

Saya menyaksikan perusahaan yang saya kencani menjauh dari bekerja dengan saya, sementara merek lain memperdalam keterlibatan mereka dengan saya. Mengetahui hal ini, Anda mungkin terkejut mengetahui bahwa saya telah mengubah pemikiran dan strategi saya. Sebagian besar interaksi sosial yang saya terbitkan sekarang menginspirasi dan terkait dengan industri daripada dikemas secara sosial dan politik. Mengapa? Nah, karena beberapa alasan:

  • Saya menghormati mereka yang memiliki sudut pandang alternatif dan tidak ingin mendorong mereka menjauh.
  • Keyakinan pribadi saya tidak memengaruhi cara saya memperlakukan orang yang saya layani… jadi mengapa membiarkannya memengaruhi bisnis saya?
  • Itu tidak menyelesaikan apa pun kecuali memperlebar celah daripada menjembatani mereka.

Ketidaksepakatan yang saling menghormati tentang masalah sosial sudah mati di media sosial. Merek sekarang dikerumuni dengan serangan ganas dan diboikot ketika ada sikap terungkap atau bahkan dirasakan oleh publik. Hampir setiap pembelaan atau debat dengan cepat tenggelam pada perbandingan holocaust atau sebutan lain. Tapi apakah saya salah? Data ini menunjukkan beberapa wawasan bahwa banyak konsumen tidak setuju dan percaya lebih banyak merek harus otentik dan secara publik menangani masalah sosial.

The Havas Paris / Paris Retail Week Shopper Observer menemukan tiga tren yang menonjol dalam mengubah hubungan antara merek dan konsumen Prancis:

  • Konsumen yakin itu sekarang tugas merek untuk mengambil sikap tentang masalah sosial.
  • Konsumen ingin menjadi dihargai secara pribadi berdasarkan merek tempat mereka bekerja.
  • Konsumen menuntut ketersediaan produk keduanya online dan offline.

Mungkin pendapat saya berbeda karena saya mendekati usia lima puluhan. Bagi saya, tampaknya ada konflik dalam data di mana hanya sepertiga konsumen yang menginginkan merek menjadi politis meskipun hampir setiap masalah sosial berubah menjadi sepak bola politik. Saya tidak begitu yakin ingin menggurui merek yang secara terbuka menyatakan pendiriannya pada masalah sosial. Dan bagaimana dengan sikap sosial kontroversial yang memisahkan basis konsumen? Saya pikir pernyataan pertama mungkin perlu ditulis ulang:

Konsumen percaya bahwa sekarang adalah tugas merek untuk mengambil sikap terhadap masalah sosial… selama sikap merek tersebut sesuai dengan konsumen tentang cara meningkatkan masyarakat.

Saya tidak punya masalah dengan perusahaan mana pun yang secara pribadi mendukung masalah sosial, tetapi saya tidak bisa tidak bertanya-tanya apakah dorongan bagi merek untuk mengambil sikap akan digunakan untuk memberi penghargaan atau menghukum mereka secara ekonomi atas pandangan mereka. Kebanyakan masalah sosial bersifat subjektif, bukan objektif. Ini sepertinya bukan kemajuan bagi saya - sepertinya itu penindasan. Saya tidak ingin dipaksa oleh klien saya untuk mengambil sikap, mempekerjakan mereka yang hanya setuju dengan saya, dan hanya melayani mereka yang berpikiran sama dengan saya.

Saya menghargai keragaman pendapat daripada pemikiran kelompok. Saya percaya prospek, klien, dan konsumen masih menginginkan dan membutuhkan sentuhan manusia daripada sentuhan otomatis, dan mereka ingin secara pribadi dihargai dan dikenali oleh merek-merek yang mereka belanjakan untuk uang hasil jerih payah mereka.

Jadi, apakah pendapat saya tentang hal ini kontroversial?

Keaslian dan Merek

Studi Pengamat Shopper, Antara AI dan politik, pentingnya faktor manusia bagi konsumen, dilakukan oleh Paris Retail Week bekerja sama dengan Havas Paris.

2 Komentar

  1. 1

    Seperti biasa. Poin bagus. Saya setuju, dengan pernyataan Anda yang dimodifikasi tentang apa yang diinginkan konsumen. Saya juga percaya lebih banyak merek setidaknya akan dihukum di depan umum atas sikap mereka, tetapi dolar dapat mendukung mereka melalui pelanggan tambahan yang setuju dengan mereka secara pribadi.

  2. 2

    Dua pernyataan kunci dari artikel Anda yang merangkum apa yang saya pikirkan tentang subjek, "Sebagian besar masalah sosial bersifat subjektif, bukan objektif" & "Saya menghargai keragaman pendapat daripada pemikiran kelompok". Saya pikir sebagian besar dari mereka yang sangat terpolarisasi tidak memahami bahwa pendapat mereka persis seperti itu, sebuah opini, dan mereka tidak dapat atau tidak mau mendengarkan pendapat lain untuk memperluas wawasan mereka. Saya sepenuhnya setuju bahwa tidak ada perusahaan yang secara terbuka mendorong pendirian mereka tentang masalah ini, atau mereka pasti akan menghadapi reaksi balik. Sebagai perusahaan, saya akan menyatakan bahwa saya memiliki karyawan yang berbeda pandangan dan pendirian dan saya mendukung kebebasan berpikir dan mendukung karyawan dari semua bidang dalam spektrum politik.

Bagaimana menurut Anda?

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.