Bisnis adalah Otoritas Risiko dengan Membeli

Depositphotos 26681451 dtk

Baru-baru ini, saya sedang berdiskusi di grup kepemimpinan media sosial di Facebook dan saya heran ketika salah satu anggota membela membeli pengikut. Beberapa tahun yang lalu saya menulis posting itu Angka Penting. Dalam posting itu, saya tidak keberatan membeli pengikut, suka, klik, dll… sebenarnya, saya merasa itu adalah investasi yang sering kali bermanfaat.

Saya berubah pikiran. Bukannya saya masih tidak percaya angka-angka ini penting. Saya yakin perusahaan menempatkan reputasi dan otoritas mereka dalam risiko dengan menggunakan metode ini. Dan banyak sekali perusahaan. Otoritas membeli telah menjadi industri besar. Jika tujuan Anda sebagai merek adalah membangun otoritas dengan menampilkan jumlah yang lebih besar… Anda berisiko kehilangan otoritas itu bersama dengan kredibilitas apapun dengan melakukan itu.

Ini mengingatkan saya pada mesin pencari optimasi industri. Google mengumumkan untuk beberapa waktu di nya Persyaratan Layanan bahwa membeli penempatan untuk tautan merupakan pelanggaran langsung. Keuntungan-keuntungan; namun, biayanya melebihi biaya dan banyak orang mendapat untung dari membeli tautan… sampai palu jatuh. Sekarang beberapa dari perusahaan ini yang menginvestasikan puluhan ribu dolar telah kehilangan jutaan.

Saya memperkirakan ini juga akan terjadi dengan media sosial. Ketentuan Layanan dari semua situs media sosial utama sudah memperingatkan bahwa menggunakan informasi palsu untuk menaikkan angka:

  • Twitter - Anda mungkin menemukan situs web atau aplikasi yang mengklaim dapat membantu Anda mendapatkan banyak pengikut dengan cepat. Program-program ini mungkin meminta pembayaran untuk pengikut, atau meminta Anda untuk mengikuti daftar pengguna lain untuk berpartisipasi. Menggunakan ini tidak diperbolehkan menurut Aturan Twitter.
  • Facebook - Dapatkah saya membeli suka untuk Halaman Facebook saya? Tidak. Jika sistem spam Facebook mendeteksi bahwa Halaman Anda terhubung ke jenis aktivitas ini, kami akan membatasi Halaman Anda untuk mencegah pelanggaran lebih lanjut atas Pernyataan Hak dan Tanggung Jawab kami.
  • LinkedIn - Tidak seperti beberapa layanan online lainnya, anggota kami haruslah orang sungguhan, yang memberikan nama asli dan informasi akurat tentang diri mereka sendiri. Tidak boleh memberikan informasi yang menyesatkan tentang diri Anda, kualifikasi atau pengalaman kerja, afiliasi, atau pencapaian Anda di layanan LinkedIn. Perjanjian pengguna.
  • Google+ - penerbit tidak boleh mengarahkan pengguna untuk mengeklik tombol Google+ untuk tujuan menyesatkan pengguna. Penayang tidak boleh mempromosikan hadiah, uang, atau uang yang setara dengan imbalan klik tombol Google+. Kebijakan Tombol.
  • Youtube - Jangan mendorong orang lain untuk mengeklik iklan Anda atau menggunakan metode penerapan yang menipu untuk mendapatkan klik, termasuk klik pada video Anda untuk meningkatkan penayangan. Ini termasuk menugaskan agen pihak ketiga yang mengiklankan layanan ini untuk meningkatkan penayangan Anda. Pembelian atau permainan pelanggan, penayangan, atau fitur saluran lainnya merupakan pelanggaran kami Persyaratan Layanan.

Jadi… ketika sebuah perusahaan atau anggota dari korporasi tersebut menggunakan platform ini, mereka menyetujui perjanjian yang mengikat secara hukum dengan masing-masing perusahaan tersebut. Ketika Anda melanggar persyaratan mereka, Anda melanggar kontrak itu. Meskipun saya tidak yakin salah satu dari raksasa ini akan menuntut ganti rugi karena melanggar persyaratan mereka, mereka menindak. Vevo, misalnya, kehilangan semua pandangan dan otoritas mereka di Youtube ketika Google mengetahui bahwa mereka membeli tampilan untuk mempertahankan jumlah mereka.

Sementara perusahaan mungkin mengingkari istilah ini, akan menarik untuk melihat bagaimana pemerintah melihatnya. Bahkan tim sosial Presiden Obama telah tertangkap basah ... dengan lebih dari setengah pengikutnya adalah palsu. Tentu saja, tidak ada yang meragukan otoritas Presiden Obama… jadi saya tidak yakin mengapa 10 juta atau 100 juta pengikut penting di luar ego. Departemen Luar Negeri juga tertangkap - belanja lebih dari $ 630,000 di Suka Facebook. (Belum lagi saya tidak yakin warga negara ingin uang pembayar pajak mereka digunakan dengan cara ini).

Ada sisi yang lebih gelap dari angka-angka ini, dan itu peraturan perdagangan. Hampir setiap negara memiliki otoritas pemerintahan yang bertanggung jawab untuk menjaga konsumen. Bagaimana jika seorang konsumen mengulas perusahaan secara online, melihat jumlah penggemar, pengikut, suka, atau retweet yang tinggi, dan membuat keputusan pembelian berdasarkan jumlah yang salah tersebut? Atau lebih buruk lagi, bagaimana jika seorang investor mengulas perusahaan tempat mereka ingin berinvestasi dan memberikan kesan palsu bahwa mereka jauh lebih populer daripada yang sebenarnya? Tujuan dari pembelian tersebut is untuk mempengaruhi konsumen… dan saya yakin itu terjadi.

Jika hanya satu atau dua kata yang dapat digunakan oleh FTC untuk menghukum perusahaan karena pemasaran atau iklan palsu, bagaimana cara membeli penggemar, pengikut, retweet, +1, suka, atau pandangan dilihat oleh perusahaan yang tidak bermoral? Akankah perusahaan dimintai pertanggungjawaban karena mereka memanipulasi jumlah tersebut?

Saya percaya di masa depan mereka akan seperti itu. Pastikan karyawan Anda tidak menggunakan taktik ini. Saya juga akan memastikan bahwa agensi atau pihak ketiga mana pun yang Anda jalankan bisnis tidak menggunakan taktik ini.

Bagaimana menurut Anda?

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.