Transformasi Digital adalah Masalah Kepemimpinan, Bukan Masalah Teknologi

Transformasi digital

Selama lebih dari satu dekade, fokus konsultasi saya di industri kami telah membantu bisnis menembus dan mengubah perusahaan mereka secara digital. Meskipun ini sering dianggap sebagai semacam dorongan dari atas ke bawah dari investor, dewan direksi, atau Chief Executive Officer, Anda mungkin terkejut saat mengetahui bahwa pimpinan perusahaan tidak memiliki pengalaman dan keterampilan untuk mendorong transformasi digital. Saya sering dipekerjakan oleh kepemimpinan untuk membantu perusahaan bertransformasi secara digital - dan ini kebetulan dimulai dengan peluang penjualan dan pemasaran karena di situlah hasil yang luar biasa dapat diwujudkan dengan cepat.

Ketika penurunan saluran tradisional terus berlanjut dan sejumlah besar strategi media digital yang terjangkau telah meningkat, perusahaan sering kesulitan untuk melakukan perubahan. Pola pikir warisan dan sistem warisan berlaku, dengan analitik dan arahan yang kurang. Dengan memanfaatkan proses yang gesit, saya dapat menghadirkan para pemimpin dengan digital mereka kematangan pemasaran dalam industri mereka, di antara pesaing mereka, dan sehubungan dengan pelanggan mereka. Bukti tersebut memberikan kejelasan bahwa kami perlu mengubah bisnis. Setelah kami mendapatkan dukungan, kami memulai perjalanan untuk mengubah bisnis mereka.

Saya secara konsisten terkejut bahwa para karyawan siap untuk belajar dan menuntut… tetapi seringkali manajemen dan kepemimpinanlah yang terus melakukan terobosan. Bahkan ketika mereka menyadari bahwa alternatif untuk transformasi digital dan kelincahan adalah kepunahan, mereka mundur karena takut akan perubahan.

Komunikasi top-down yang buruk dan kurangnya kepemimpinan transformasi adalah masalah signifikan yang menghambat kemajuan menuju transformasi.

Menurut studi terbaru dari Nintex, transformasi digital bukanlah masalah teknologi, melainkan masalah bakat. Itu sebabnya konsultan seperti saya sangat diminati saat ini. Meskipun perusahaan memiliki bakat internal yang luar biasa, bakat tersebut tidak sering terpapar pada metode, platform, media, dan metodologi baru. Proses statis sering kali diselesaikan dengan lapisan manajemen yang memastikan stabilitasnya ... yang mungkin sangat menghambat apa yang sebenarnya dibutuhkan.

  • Hanya 47% dari karyawan lini bisnis bahkan menyadari apa itu transformasi digital - apalagi perusahaan mereka
    memiliki rencana untuk mengatasi / mencapai transformasi digital.
  • 67% manajer tahu apa transformasi digital dibandingkan dengan hanya 27% non-manajer.
  • Meskipun 89% pembuat keputusan mengatakan bahwa mereka memiliki pemimpin transformasi yang ditunjuk, tidak ada satu orang pun yang muncul sebagai pemimpin yang jelas di seluruh perusahaan.
  • Pengecualian signifikan untuk kesenjangan kesadaran adalah lini pekerja TI, 89% di antaranya mengetahui apa itu transformasi digital.

Dalam diskusi kami dengan para pemimpin TI tentang kami Podcast Dell Luminaries, kami melihat perbedaan dari kepemimpinan yang kuat bagi organisasi. Organisasi-organisasi ini tidak pernah puas dengan stabilitas. Budaya operasi organisasi-organisasi ini - banyak di antaranya adalah perusahaan internasional dengan puluhan ribu karyawan - adalah bahwa perubahan terus menerus adalah norma.

Studi studi Nintex mendukung ini. Khusus untuk organisasi penjualan, studi tersebut mengungkapkan:

  • 60% profesional penjualan tidak tahu apa itu transformasi digital
  • 40% profesional penjualan percaya bahwa lebih dari seperlima pekerjaan mereka dapat diotomatiskan
  • 74% percaya beberapa aspek pekerjaan mereka dapat diotomatiskan.

Organisasi tempat mereka bekerja kurang memiliki kepemimpinan tentang bagaimana melakukan transformasi dengan menerapkan kecerdasan buatan dan otomatisasi untuk menjembatani kesenjangan tersebut. Sayangnya, studi tersebut juga mengungkapkan bahwa 17% sales pro bahkan tidak terlibat dalam diskusi transformasi digital dengan 12% memiliki keterlibatan terbatas.

Transformasi Digital Tidak Lagi Berisiko

Transformasi digital saat ini bahkan tidak berisiko dibandingkan dengan satu dekade lalu. Dengan perilaku digital konsumen yang semakin dapat diprediksi dan jumlah platform yang terjangkau berkembang, perusahaan tidak perlu melakukan investasi modal besar yang biasanya harus mereka lakukan hanya dalam beberapa tahun.

Contoh kasusnya adalah perusahaan yang saya bantu dengan digital signage. Seorang vendor datang dengan penawaran yang sangat besar yang akan membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk memulihkannya, bahkan jika mereka bisa. Itu membutuhkan sistem berpemilik yang dimiliki dan dipelihara oleh vendor, membutuhkan langganan ke platform mereka dan pembelian perangkat keras milik mereka. Perusahaan menghubungi saya dan meminta bantuan, jadi saya menghubungi jaringan saya.

Direkomendasikan oleh mitra, saya menemukan solusi yang memanfaatkan AppleTV dan HDTV dari rak dan kemudian menjalankan aplikasi yang harganya hanya $ 14 / bulan per layar - Kitcast. Dengan tidak harus melakukan investasi modal yang sangat besar dan memanfaatkan solusi off-the-shelf, perusahaan akan menutup biaya segera setelah sistem dijalankan. Dan itu termasuk biaya konsultasi saya!

Dalam meninjau kasus Kebangkrutan Sears baru-baru ini, Saya pikir inilah yang sebenarnya terjadi. Semua orang internal memahami bahwa perusahaan perlu diubah, tetapi mereka tidak memiliki kepemimpinan untuk mewujudkannya. Stabilitas dan status quo telah terjadi selama beberapa dekade dan manajemen menengah takut akan perubahan. Ketakutan dan ketidakmampuan untuk beradaptasi menyebabkan kematian yang tak terhindarkan.

Transformasi Digital Tak Perlu Ditakuti Karyawan

Alasan karyawan lini bisnis tidak mendapatkan memo tentang upaya transformasi - dan akibatnya memiliki ketakutan kerja yang tidak berdasar - adalah bahwa ada tidak ada pemimpin yang jelas di balik upaya transformasi. Nintex menemukan kurangnya konsensus tentang siapa yang harus memimpin upaya transformasi digital dalam suatu organisasi.

Akibat kurangnya kesadaran, karyawan lini bisnis lebih cenderung memandang upaya transformasi dan otomasi perusahaan mereka sebagai membahayakan pekerjaan mereka, meskipun tidak demikian. Hampir sepertiga karyawan khawatir penggunaan kapabilitas cerdas akan membahayakan pekerjaan mereka. Namun, sebagian besar pekerjaan tidak akan hilang karena otomatisasi proses yang cerdas.

Di dalam departemen pemasaran dan penjualan tempat saya bekerja, perusahaan telah mengurangi sumber daya mereka seminimal mungkin. Dengan berinvestasi dalam transformasi digital, tidak ada risiko tersingkir, ada peluang untuk memanfaatkan bakat Anda secara lebih efektif. Melepaskan kreativitas dan kecerdikan tim penjualan dan pemasaran Anda pada akhirnya merupakan manfaat utama dari transformasi digital!

Unduh Status Studi Otomasi Proses Cerdas

Bagaimana menurut Anda?

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.