Facebook Telah Menghancurkan Dialog yang Hormat dan Terbuka… dan Saya Selesai

No Comment

Ini adalah beberapa bulan yang sulit bagi bangsa kita. Pemilu, COVID-19, dan pembunuhan mengerikan George Floyd semuanya benar-benar membuat bangsa kita bertekuk lutut.

Saya tidak ingin ada yang percaya ini adalah artikel boo-hoo. Jika kita pernah bersenang-senang bersama secara online, Anda tahu bahwa saya memperlakukannya seperti olahraga darah. Dari usia muda yang tinggal di rumah yang terpisah oleh agama dan kecenderungan politik, saya belajar bagaimana meneliti, mempertahankan, dan memperdebatkan keyakinan dan perasaan saya. Saya suka melemparkan granat dan beberapa semangat di luar sana.

Sementara politik selalu menjadi lereng licin untuk percakapan yang saling menghormati secara online atau offline, saya selalu merasa terdorong dan bahkan terdorong untuk membagikan pemikiran saya secara online. Saya berada di bawah khayalan bahwa saya membantu.

Saya selalu berpikir media sosial adalah tempat yang aman untuk berdialog terbuka dengan orang-orang yang tidak saya setujui. Meskipun Twitter adalah tempat saya dapat berbagi fakta atau pemikiran, Facebook adalah rumah bagi hasrat favorit saya. Saya mencintai orang dan saya terpesona oleh perbedaan kami. Saya menikmati kesempatan untuk mendiskusikan politik, kedokteran, teknologi, agama, atau topik lainnya sehingga saya dapat lebih memahami orang lain, mempertanyakan keyakinan saya sendiri, dan berbagi logika saya.

Sebagian besar negara saya percaya pada hal yang sama - kesetaraan ras dan gender, peluang ekonomi, akses ke kualitas, perawatan kesehatan yang terjangkau, lebih sedikit penembakan, diakhirinya perang… untuk beberapa nama. Jika Anda menonton berita dari negara lain, itu mungkin bukan profil medianya… tetapi itu is kebenaran.

Tentu saja, kita sering berbeda pendapat tentang bagaimana kita mencapai tujuan tersebut, tetapi tujuan tersebut tetap sama. Saya yakinkan Anda bahwa saya dapat mengajak rekan kerja mana pun untuk minum, mendiskusikan topik apa pun, dan Anda akan menemukan kami berdua berempati, penuh kasih, dan hormat.

Tidak demikian halnya di Facebook.

Dalam beberapa bulan terakhir, saya berbagi banyak pemikiran dan beberapa pendapat… dan tanggapannya tidak seperti yang saya harapkan.

  • Saya berbagi tentang pembunuhan tragis seseorang di kota saya dan dituduh menggunakan pembunuhannya untuk narasi saya sendiri.
  • Saya berkhotbah tanpa kekerasan dan dipanggil a pelapor putih dan rasis.
  • Saya berbagi cerita tentang teman-teman saya yang terluka karena kuncian dan diberi tahu bahwa saya ingin membunuh orang lain.
  • Saya berbagi pemikiran saya tentang kesetaraan gender dan dipanggil a mansplainer oleh seorang kolega yang saya hormati dan promosikan di kota saya.

Jika pemerintahan saat ini melakukan sesuatu yang saya hargai - seperti meloloskan reformasi penjara - saya diserang karena menjadi pengikut MAGA. Jika saya mengkritik pemerintah karena melakukan sesuatu yang memecah belah - saya diserang karena menjadi radikal kiri.

Teman saya di sebelah kanan menyerang teman saya di sebelah kiri. Teman saya di sebelah kiri menyerang teman saya di sebelah kanan. Teman-teman Kristen saya menyerang teman gay saya. Teman-teman ateis saya menyerang teman-teman Kristen saya. Teman karyawan saya menyerang teman pemilik bisnis saya. Teman pemilik bisnis saya menyerang teman karyawan saya.

Jika saya meminta mereka untuk berhenti saling menyerang, maka saya dituduh tidak mendukung dialog terbuka. Semua orang merasa betah menyerang saya di depan umum. Secara pribadi, itu datang juga. Utusan saya penuh dengan pesan yang menuntut bagaimana saya bisa mengambil lain sisi orang. Saya bahkan mendapat sepasang telepon dari teman dekat di mana mereka bergantian meneriaki saya.

Setelah bertahun-tahun mencintai media sosial dan melakukan dialog terbuka di Facebook, saya selesai. Facebook bukanlah tempat untuk dialog terbuka. Ini adalah tempat di mana massa dan algoritme bekerja keras untuk menggertak Anda dan menjatuhkan Anda.

Facebook adalah tempat Anda dicaci-maki, tidak berteman, dituduh, dimaki, dipanggil nama, dan diperlakukan dengan hina. Sebagian besar orang di Facebook tidak menginginkan perbedaan yang saling menghormati, mereka membenci perbedaan apa pun. Orang tidak ingin belajar apa pun atau terpapar ide-ide baru, mereka ingin menemukan lebih banyak alasan untuk membenci orang lain ketika mereka berpikir berbeda dari Anda. Dan mereka sangat menyukai algoritma yang memanfaatkan amarah.

Di luar penghinaan dan kemarahan yang pahit, pemanggilan nama dan rasa tidak hormat itu tak terduga. Orang tidak akan pernah berbicara kepada Anda secara langsung seperti cara mereka berbicara kepada Anda secara online.

Terpisah di Dunia

Itu sering mengingatkan saya pada kampanye Terpisah Dunia yang dilakukan Heineken. Ketika orang-orang dari dunia yang sangat berbeda duduk bersama, mereka memperlakukan satu sama lain dengan rasa hormat, kasih sayang, dan empati.

Tidak demikian halnya di media sosial. Dan khususnya di Facebook. Saya khawatir algoritme Facebook benar-benar mendorong perpecahan dan tidak membantu dialog terbuka dan saling menghormati sama sekali. Facebook setara dengan cincin gladiator yang dikemas, bukan bar dengan beberapa gelas bir di atasnya.

Sekali lagi, saya tidak bersalah di sini. Saya menemukan diri saya meminta maaf beberapa kali karena kehilangan kesabaran.

Aku lelah. Saya selesai. Massa menang.

Di Facebook, saya akan menjadi pengamat diam sekarang seperti orang lain, dengan hati-hati mengatur dan berbagi konten yang menghindari Apa pun wawasan tentang keyakinan saya. Saya akan berbagi foto anjingku, sepiring lezat, bourbon baru, dan bahkan beberapa malam di kota. Tapi mulai sekarang, saya tidak menambahkan dua sen saya, memberikan wawasan saya, atau berbagi pemikiran tentang sesuatu yang kontroversial. Itu terlalu menyakitkan.

Transparansi Perusahaan

Oke, itu bagus… tapi apa hubungannya ini dengan perusahaan dan pemasaran Anda?

Ada banyak orang di industri saya yang menyerukan agar bisnis menjadi lebih transparan tentang keyakinan dan inisiatif filantropis mereka sebagai bagian dari strategi pemasaran secara keseluruhan. Keyakinannya adalah bahwa konsumen menuntut perusahaan bersikap transparan dalam mendukung mereka, meskipun itu kontroversial.

Sementara saya menghormati orang-orang itu, saya dengan hormat tidak setuju dengan mereka dalam hal ini. Bahkan, saya dapat dengan tegas menyatakan bahwa setidaknya saya harus membayar satu klien yang membaca pendapat saya secara online. Sementara layanan yang saya berikan mendorong beberapa bisnis kolega ini, dia mempermasalahkan sesuatu yang saya katakan secara online dan tidak pernah meminta layanan saya lagi.

Kecuali Anda yakin audiens target Anda adalah massa dan Anda dapat bertahan dari serangan mereka yang tidak setuju, saya akan menghindarinya dengan cara apa pun. Orang tidak ingin dialog terbuka secara online, terutama di Facebook.

Jika audiens Anda bukan massa, mereka juga akan datang untuk perusahaan Anda.

Bagaimana menurut Anda?

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.