Setelan Antitrust Google adalah Pertanda Air Kasar untuk Perubahan IDFA Apple

IDFA Apple

Meskipun sudah lama datang, gugatan antimonopoli DOJ terhadap Google telah tiba pada saat yang penting bagi industri teknologi iklan, karena pemasar bersiap untuk melumpuhkan Apple. Pengenal untuk Pengiklan (IDFA) berubah. Dan dengan Apple juga dituduh dalam laporan 449 halaman baru-baru ini dari Dewan Perwakilan Rakyat AS karena menyalahgunakan kekuatan monopoli masing-masing, Tim Cook harus mempertimbangkan langkah selanjutnya dengan sangat hati-hati.

Mungkinkah cengkeraman ketat Apple pada pengiklan menjadikannya raksasa teknologi berikutnya yang akan dipanggil? Itulah pertanyaan yang sedang direnungkan oleh industri teknologi iklan senilai $ 80 miliar.

Saat ini, Apple Inc. tampaknya terjebak di antara batu dan tempat yang sulit: telah menghabiskan jutaan untuk memposisikan dirinya sebagai perusahaan yang berpusat pada privasi pengguna, dan dalam mengembangkan pengganti IDFA, yang telah menjadi landasan dari personalisasi iklan digital selama bertahun-tahun. Pada saat yang sama, menyingkirkan IDFA demi SkAdNetwork dengan sistem tertutup miliknya, akan membuat Apple menjadi kandidat yang lebih mungkin untuk gugatan antitrust.

Namun, dengan penundaan perubahan IDFA baru-baru ini ke awal 2021 Apple masih memiliki waktu untuk mengubah lintasannya saat ini dan menghindari mengikuti jejak Google. Akan bijaksana bagi raksasa teknologi untuk mencatat kasus Google dan menyimpan IDFA atau mengembangkan kembali SkAdNetwork dengan cara yang tidak membuat pengiklan sepenuhnya bergantung pada data pengguna yang dimonopoli.

Dalam bentuknya saat ini, Usulan Apple SkAdNetwork terlihat seperti langkah yang lebih besar menuju monopoli daripada apa yang telah dilakukan Google di industri pencarian. Meskipun Google sejauh ini merupakan pemain terbesar di bidangnya, setidaknya ada mesin pencari alternatif lain yang dapat digunakan secara bebas oleh konsumen. IDFA, di sisi lain, memengaruhi seluruh ekosistem untuk pengiklan, pemasar, penyedia data konsumen, dan pengembang aplikasi yang tidak punya banyak pilihan selain bermain bola dengan Apple.

Ini bukan pertama kalinya Apple menggunakan keunggulannya untuk memaksa pasar agar patuh. Dalam beberapa bulan terakhir, pengembang aplikasi telah mendorong kembali biaya besar Apple sebesar 30% dari semua penjualan yang dilakukan di toko aplikasinya - penghalang besar untuk monetisasi. Hanya perusahaan yang sangat sukses seperti Epic Games yang memiliki kemampuan untuk melakukan pertarungan hukum dengan raksasa teknologi tersebut. Tetapi bahkan Epic sejauh ini belum berhasil memaksa Apple.

Namun, pada kecepatan saat ini, proses antimonopoli yang sedang berlangsung akan membutuhkan waktu lama untuk menghasilkan perubahan yang berarti bagi industri teknologi iklan. Penerbit frustrasi karena gugatan terhadap Google sebagian besar berfokus pada perjanjian distribusi perusahaan yang menjadikannya mesin telusur default, tetapi gagal menangani perhatian utama mereka tentang praktik perusahaan dalam periklanan online.

Menurut studi terbaru oleh otoritas persaingan Inggris, hanya 51 sen dari setiap 1 dolar yang dihabiskan untuk iklan mencapai penerbit. 49 sen sisanya menguap begitu saja ke dalam rantai pasokan digital. Jelaslah, ada alasan bagi para penayang untuk kecewa karenanya. Kasus DOJ menjelaskan kenyataan pahit industri kami:

Kami terjebak.

Dan keluar dari kekacauan yang telah kita buat akan menjadi proses yang sangat rumit, lambat, dan membosankan. Sementara DOJ mengambil langkah pertama dengan Google, itu pasti Apple juga dalam pandangannya. Jika Apple ingin berada di pihak yang benar dalam pembuatan sejarah ini, raksasa itu harus mulai berpikir tentang bagaimana ia dapat bekerja dengan industri teknologi iklan daripada mencoba untuk mendominasinya.

Bagaimana menurut Anda?

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.