Cara Berhasil Berkomunikasi dengan Influencer

Cara berkomunikasi dengan influencer

Pemasaran influencer dengan cepat menjadi aspek dominan dari setiap kampanye merek yang sukses, mencapai nilai pasar sebesar $ 13.8 miliar 2021, dan jumlah itu diperkirakan akan terus bertambah. Tahun kedua pandemi COVID-19 terus mempercepat popularitas pemasaran influencer karena konsumen tetap bergantung pada belanja online dan meningkatkan penggunaan platform media sosial sebagai platform e-commerce.

Dengan platform seperti Instagram, dan yang terbaru Tiktok, dengan menerapkan fitur perdagangan sosial mereka sendiri, ada peluang baru yang muncul bagi merek untuk memanfaatkan influencer untuk meningkatkan strategi perdagangan sosial mereka.

70% pengguna internet AS cenderung membeli produk dari influencer yang mereka ikuti, seiring dengan perkiraan kenaikan penjualan perdagangan sosial AS dengan total 35.8% menjadi lebih dari $ 36 miliar di 2021.

Statistika serta Intelijen Orang Dalam

Tetapi dengan meningkatnya peluang sponsor untuk influencer, tidak dapat dihindari bahwa arus masuk akan memasuki ruang yang sudah jenuh, sehingga semakin sulit bagi merek untuk menemukan influencer yang tepat untuk diajak bekerja sama. Dan agar kemitraan merek-influencer menjadi yang paling efektif bagi audiens target, sangat penting bagi kemitraan untuk menjadi asli, berdasarkan minat, tujuan, dan gaya bersama. Pengikut dapat dengan mudah melihat melalui posting sponsor yang tidak autentik dari influencer dan pada saat yang sama, influencer sekarang memiliki kemewahan untuk menolak kesepakatan sponsor yang tidak sesuai dengan merek mereka sendiri. 

Agar merek dapat menjalin hubungan jangka panjang dengan influencer terbaik untuk kampanye mereka, dalam hal reputasi dan ROI, mereka harus mengingat tip berikut saat berkomunikasi dengan influencer yang paling diinginkan:

Teliti influencer sebelum Anda menjangkau

Gunakan alat penelitian dan wawasan untuk mengidentifikasi influencer yang beresonansi dengan audiens target Anda dan berhubungan dengan merek Anda. 51% influencer mengatakan bahwa alasan utama mereka untuk tidak bermitra dengan merek yang mendekati mereka adalah karena mereka tidak menyukai atau menghargai merek tersebut. Menyusun daftar influencer yang benar-benar berhubungan dengan nilai-nilai merek akan memiliki dampak paling positif pada kampanye, karena postingan mereka akan lebih autentik bagi audiens mereka, dan mereka kemungkinan besar akan bekerja sama dengan Anda sejak awal. 

Merek juga harus rajin menilai kualitas audiens influencer karena ada banyak akun yang mungkin memiliki pengikut yang tidak autentik. 45% dari akun Instagram global diharapkan menjadi bot atau akun tidak aktif, jadi menganalisis basis pengikut influencer untuk pengikut aktual dapat memastikan setiap anggaran yang dihabiskan menjangkau pelanggan potensial yang nyata. 

Personalisasikan pesan Anda

Influencer tidak memiliki toleransi, juga tidak seharusnya, ketika didekati oleh merek dengan pesan gaya umum, potong dan tempel, tanpa personalisasi apa pun kepada mereka atau platform mereka. 43% mengatakan bahwa mereka tidak pernah atau jarang menerima pesan yang dipersonalisasi dari merek, dan dengan banyaknya informasi yang cenderung dibagikan oleh influencer secara online, merek dapat dengan mudah menggunakan ini untuk keuntungan mereka untuk menyesuaikan promosi mereka.

Merek harus menghabiskan waktu dan energi untuk membaca konten influencer ideal mereka untuk menyusun pesan yang disesuaikan dengan masing-masing influencer, sesuai dengan nada dan gaya mereka. Ini akan meningkatkan kemungkinan bahwa influencer yang bersangkutan akan menyetujui kemitraan, dan lebih termotivasi untuk memposting konten yang menarik.

Bersikaplah transparan dalam penjangkauan awal Anda

Jangan bertele-tele – kejelasan, dan transparansi adalah kunci ketika Anda mengusulkan persyaratan kemitraan Anda dengan influencer. Saat melakukan penjangkauan awal Anda, pastikan untuk membahas kerangka kerja di muka termasuk detail penting seperti apa produknya, jadwal untuk posting, anggaran, dan hasil yang diharapkan. Hal ini memungkinkan influencer untuk membuat keputusan yang lebih tepat, lebih cepat dan memungkinkan kedua belah pihak untuk menghindari gesekan lebih jauh.

Sangat penting bahwa merek memberikan nada yang tepat dalam komunikasi mereka kepada influencer pilihan untuk mengamankan kemitraan yang bermakna dan otentik serta kampanye pemasaran mereka yang lebih baik. Karena industri pemasaran influencer terus berkembang, merek perlu beradaptasi dengannya.