Bekerja Dengan File .htaccess Di WordPress

htaccess file WordPress

WordPress adalah platform hebat yang menjadi lebih baik dengan seberapa mendetail dan kuat dasbor WordPress standar. Anda dapat mencapai banyak hal, dalam hal menyesuaikan cara situs Anda terasa dan berfungsi, hanya dengan menggunakan alat yang telah disediakan WordPress untuk Anda sebagai standar.

Akan tetapi, ada saatnya dalam kehidupan pemilik situs web mana pun, ketika Anda harus melampaui fungsi ini. Bekerja dengan WordPress File. Htaccess bisa menjadi salah satu cara untuk melakukan ini. File ini adalah file inti yang diandalkan situs Anda, dan terutama berkaitan dengan cara kerja tautan permanen situs web Anda.

File .htaccess dapat digunakan untuk mencapai sejumlah hal berguna. Kami sebelumnya telah membahas beberapa di antaranya, termasuk proses pembuatannya pengalihan regex di WordPress, dan gambaran umum yang lebih umum tentang pengalihan header untuk WordPress. Di kedua panduan ini, kami mengakses dan mengedit file .htaccess, tetapi tanpa menjelaskan banyak tentang mengapa file itu ada di sana, dan bagaimana Anda dapat menggunakannya.

Itulah tujuan artikel ini. Pertama, kita akan melihat apa yang dilakukan file .htaccess di pengaturan WordPress standar. Kemudian, kami akan menjelaskan bagaimana Anda dapat mengaksesnya, dan bagaimana Anda dapat mengeditnya. Terakhir, kami akan menunjukkan kepada Anda mengapa Anda mungkin ingin melakukan itu.

Apa Itu File .htaccess?

Mari kita pahami dasar-dasarnya terlebih dahulu. File .htaccess secara teknis bukan File WordPress. Atau, lebih tepatnya, file .htaccess sebenarnya adalah file yang digunakan oleh web server Apache. Inilah sistemnya sedang digunakan oleh sebagian besar situs dan host WordPress. Karena Apache ada di mana-mana dalam hal mengelola situs WordPress, setiap situs tersebut memiliki file .htaccess.

File .htaccess memiliki beberapa karakteristik yang sama dengan file lain yang digunakan situs WordPress Anda untuk konfigurasi. Nama file adalah file tersembunyi dan harus ditampilkan agar dapat diedit. Itu juga berada di direktori root situs WordPress Anda.

Ingat, file .htaccess melakukan satu hal dan satu-satunya: ini menentukan bagaimana permalink situs Anda ditampilkan. Itu dia. 

Namun, tersembunyi di balik deskripsi sederhana ini adalah banyak kerumitan. Ini karena banyak pemilik situs, plugin, dan tema membuat perubahan pada cara permalink digunakan dalam situs WordPress Anda. Setiap kali Anda (atau sebuah plugin) membuat perubahan pada cara kerja tautan permanen Anda, perubahan ini disimpan dalam file .htaccess. 

Pada prinsipnya, ini adalah sistem yang cukup bagus, dan aman. Namun, di dunia nyata hal itu bisa menimbulkan masalah yang nyata. Salah satunya karena 75% pengembang menggunakan JavaScript, dan karena itu tidak begitu nyaman menggunakan Apache, banyak plugin dapat menimpa file .htaccess dengan cara yang membuat situs Anda tidak aman. Memperbaiki (atau bahkan menemukan) masalah semacam ini berada di luar cakupan kami di sini, tetapi peringatan standar tentang plugin berlaku - hanya instal yang Anda percayai, dan yang diperbarui secara berkala untuk memperbaiki lubang keamanan seperti ini.

Menemukan Dan Mengedit File .htaccess

Terlepas dari kenyataan bahwa file .htaccess terutama dirancang untuk menangani permalink di situs Anda, Anda dapat mengedit file tersebut untuk mencapai sejumlah hasil yang berguna: ini termasuk membuat pengalihan, atau sekadar meningkatkan keamanan di situs Anda dengan membatasi akses dari luar ke halaman tertentu.

Di bagian ini, kami akan menunjukkan cara melakukannya. Tapi pertama-tama… 

PERINGATAN: Mengedit file .htaccess dapat merusak situs Anda. 

Membuat perubahan apa pun pada file fundamental yang dijalankan situs Anda berisiko. Kamu harus selalu backup situs Anda sebelum mengubahnya, dan bereksperimen tanpa memengaruhi situs aktif. 

Faktanya, ada alasan bagus mengapa file .htaccess tidak tersedia untuk sebagian besar pengguna WordPress. WordPress memiliki mayoritas pangsa pasar yang jelas untuk situs web bisnis kecil, dan ini berarti bahwa banyak pengguna mereka, harus kami katakan, bukan yang paling cenderung secara teknis. Inilah sebabnya mengapa file .htaccess disembunyikan secara default - untuk menghindari pengguna pemula membuat kesalahan.

Mengakses dan Mengedit File .htaccess

Dengan semua itu, mari kita lihat bagaimana Anda dapat mengakses file .htaccess. Untuk melakukan itu:

  1. Buat koneksi ke situs web menggunakan klien FTP. Ada banyak klien FTP gratis dan hebat di luar sana, termasuk FileZilla. Bacalah dokumentasi yang disediakan untuk membuat koneksi FTP ke situs Anda.
  2. Setelah Anda membuat koneksi FTP, Anda akan diperlihatkan semua file yang membentuk situs Anda. Silahkan melihat-lihat folder ini, dan Anda akan melihat satu yang disebut direktori root.
  3. Di dalam folder ini, Anda akan melihat file .htaccess Anda. Ini biasanya berada di dekat bagian atas daftar file di folder itu. Klik pada file tersebut, lalu klik lihat / edit. 
  4. File akan terbuka di editor teks.

Dan itu dia. Anda sekarang diizinkan untuk membuat perubahan pada file Anda, tetapi perhatikan bahwa Anda mungkin tidak ingin melakukannya. Kami akan menunjukkan kepada Anda bagaimana menggunakan file ini di bagian selanjutnya, tetapi sebelum kita melakukannya, ada baiknya buat salinan lokal dari file .htaccess Anda (menggunakan dialog "simpan sebagai" standar), buat perubahan Anda secara lokal, lalu unggah file tersebut ke situs bertahap (seperti yang kami catat di atas).

Menggunakan File .htaccess

Sekarang Anda siap untuk mulai menggunakan fungsionalitas tambahan yang disediakan oleh file .htacess. Mari kita mulai dengan beberapa hal dasar.

  • Pengalihan 301 - Pengalihan 301 adalah bagian kecil dari kode yang mengarahkan pengunjung dari satu halaman ke halaman lain, dan diperlukan jika Anda mentransfer postingan blog tertentu yang ditautkan dari situs eksternal. Atau, Anda dapat menggunakan file .htaccess untuk mengarahkan ulang situs web. Anda juga dapat mengarahkan pengunjung dari versi HTTP lama situs ke versi HTTPS baru yang lebih aman. Tambahkan ini ke file .htacess:

Redirect 301 /oldpage.html /newpage.html

  • keamanan - Ada juga sejumlah cara menggunakan file .htaccess untuk menerapkan strategi keamanan lanjutan untuk WP. Salah satunya adalah untuk mengunci akses ke file tertentu sehingga hanya pengguna dengan autentikasi yang benar yang dapat mengakses file inti tempat situs WordPress Anda dijalankan. Anda dapat menggunakan kode ini, yang ditambahkan ke bagian akhir file .htaccess Anda, untuk membatasi akses ke sejumlah file inti:

<FilesMatch "^.*(error_log|wp-config\.php|php.ini|\.[hH][tT][aApP].*)$">
Order deny,allow
Deny from all
</FilesMatch>

  • Ubah URL - Fitur berguna lainnya dari file .htaccess, meskipun lebih rumit untuk diterapkan, adalah file tersebut dapat digunakan untuk mengontrol cara URL ditampilkan saat pengunjung mengakses situs Anda. Untuk melakukannya, Anda harus memastikan bahwa Anda menggunakan Apache versi terbaru. Ini membuat URL dari satu halaman tampak berbeda bagi pengunjung. Contoh terakhir ini - mungkin - agak terlalu rumit bagi sebagian besar pengguna yang baru saja terbiasa dengan file .htaccess. Namun, saya telah menyertakannya untuk menunjukkan ruang lingkup apa yang dapat dicapai dengan file tersebut. Tambahkan ini ke file .htaccess Anda:

RewriteEngine on
RewriteRule ^oranges.html$ apples.html

Lebih Jauh Dengan .htaccess

Bekerja dengan file .htaccess adalah cara yang bagus untuk mempelajari tentang bagaimana situs WordPress Anda bekerja pada tingkat yang lebih mendasar, dan untuk memberi Anda gambaran sekilas tentang ruang lingkup besar untuk penyesuaian yang bahkan diberikan oleh situs WP standar kepada Anda. Setelah Anda menguasai bekerja dengan file .htaccess dengan membuat perubahan dasar yang telah kami jelaskan di atas, banyak opsi terbuka untuk Anda. Satu, seperti yang telah kita bahas sebelumnya, adalah kemampuan untuk setel ulang blog WordPress Anda

Yang lainnya adalah banyak cara untuk meningkatkan keamanan WordPress Anda melibatkan perubahan file .htaccess secara langsung, atau menggunakan sistem FTP yang sama untuk membuat perubahan pada file root lainnya. Dengan kata lain, setelah Anda mulai melihat inti dan baut situs Anda, Anda akan menemukan kemungkinan tak terbatas untuk penyesuaian dan peningkatan.

Bagaimana menurut Anda?

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.