Seberapa Berisiko Menara Teknologi Anda?

Risiko Stack Martech

Apa dampaknya jika menara teknologi Anda jatuh ke tanah? Itu adalah ide yang menghantam saya beberapa hari Sabtu yang lalu ketika anak-anak saya bermain Jenga ketika saya sedang mengerjakan presentasi baru tentang mengapa pemasar harus memikirkan kembali tumpukan teknologi mereka. Saya tersadar bahwa tumpukan teknologi dan menara Jenga sebenarnya memiliki banyak kesamaan. Jenga, tentu saja, dimainkan dengan menumpuk balok kayu sampai semuanya roboh. Dengan setiap lapisan baru ditambahkan, dasarnya menjadi lebih lemah ... dan akhirnya menara akan runtuh. Sayangnya, tumpukan teknologi juga rentan dengan cara yang sama. Saat lapisan ditambahkan, menara menjadi lebih lemah dan menimbulkan lebih banyak risiko.

Mengapa tertarik dengan lebih banyak teknologi?

Nah, pembicaraan yang saya sebutkan di atas yang sedang saya kerjakan - saya baru-baru ini merasa senang mempresentasikannya di Toko.Org konferensi di Las Vegas. Itu beresonansi dengan peserta, saya yakin, karena itu sangat kontras dengan apa yang diberitakan oleh banyak pemasar dan vendor lainnya hari ini. Bagaimanapun, dunia kita dipenuhi dengan pesan tentang bagaimana dan mengapa kita membutuhkan LEBIH BANYAK teknologi. Tentu tidak kurang. Dan bagaimana teknologi, bukan kita sebagai pemasar yang kreatif dan strategis, adalah solusi untuk tuntutan yang berkembang dari bisnis kita dan meningkatkan harapan dari konsumen.

Karena kita semua terus menerus dibombardir dengan sejumlah besar pesan yang meneriaki pemasar untuk mengembangkan tumpukan teknologi kita, saya meminta Anda untuk meluangkan waktu sejenak dan benar-benar memikirkannya dan menantangnya. Gagasan bahwa semakin banyak teknologi yang kita tambahkan ke tumpukan kita, semakin baik kita, adalah salah. Padahal, kenyataannya justru sebaliknya. Semakin beragam alat, perangkat lunak, aplikasi, dan berbagai sistem yang Anda gabungkan, semakin banyak inefisiensi, biaya, dan risiko yang Anda hadapi di organisasi Anda.

Beberapa pemasar melihat lanskap martech dan berusaha menggunakan alat-alat ini sebanyak yang mereka pikir bisa atau harus mereka lakukan. (Sumber: Martech Hari Ini)

Evolusi Lansekap MartechTahukah Anda bahwa mayoritas pemasar menggunakan lebih dari setengah lusin teknologi? Faktanya, 63% eksekutif pemasaran mengatakan bahwa tim mereka menggunakan antara enam hingga 20 teknologi yang berbeda, menurut Conductor

Berapa banyak teknologi yang digunakan dalam Pemasaran?

Sumber: 500 Eksekutif Pemasaran Mengungkapkan Strategi 2018 Mereka, Konduktor

Ada epidemi meluas yang menyusup pemasaran seperti wabah penyakit. “TI Bayangan” dan risiko terkaitnya tidak dapat diabaikan lagi.

Bayangkan IT dan risiko yang dibawanya

Masalah tertentu muncul dalam bayang-bayang saat aplikasi atau perangkat baru muncul di infrastruktur perusahaan tanpa keterlibatan dan panduan dari TI. Ini Shadow IT. Tahukah Anda istilahnya? Ini hanya mengacu pada teknologi yang dibawa ke dalam organisasi tanpa keterlibatan TI.

Shadow IT dapat menimbulkan risiko keamanan organisasi, ketidaksesuaian kepatuhan, kesalahan konfigurasi dan integrasi, dan banyak lagi. Dan, sungguh, perangkat lunak apa pun dapat menjadi TI Bayangan… bahkan alat dan solusi yang paling aman dan paling dihargai. Karena ini bukan tentang teknologi itu sendiri. Ini tentang fakta bahwa TI tidak menyadari bahwa itu telah dibawa ke dalam organisasi. Dan, oleh karena itu, itu tidak bisa menjadi proaktif atau secepat menanggapi ketika teknologi itu terlibat dalam pelanggaran, peretasan, atau masalah lain - hanya karena mereka tidak tahu itu ada di dalam dinding perusahaan. Mereka tidak dapat memantau apa yang tidak mereka ketahui ada di sana.

Teknologi

Beberapa aplikasi paling umum yang dipasang tanpa persetujuan TI mencakup aplikasi produktivitas dan proses yang tampaknya tidak berbahaya.

Tip Pro: Ini bukan alat yang "buruk". Faktanya, mereka biasanya aman dan terlindungi. Ingatlah bahwa perangkat lunak dan platform yang dikenal luas pun dapat menjadi Shadow IT. Masalahnya tidak terletak pada teknologi itu sendiri, melainkan pada kurangnya keterlibatan TI. Jika mereka tidak tahu bahwa ini atau teknologi lainnya sedang dibawa ke dalam organisasi, mereka tidak dapat mengelola atau memantau potensi risiko. Setiap bagian teknologi baru, betapapun kecilnya, harus ada di radar TI.

Tapi mari kita lihat tiga alasan utama Shadow IT dan tumpukan teknologi besar menempatkan Anda dan tim Anda pada kerentanan dan risiko terbesar.

  1. Inefisiensi dan redundansi - Semakin banyak teknologi - bahkan aplikasi produktivitas, sistem obrolan internal, dan solusi “titik” satu kali - berarti lebih banyak waktu yang dibutuhkan untuk mengelola semuanya. Berbagai teknologi dan pembuatan alat mengharuskan pemasar untuk bertindak sebagai manajer integrasi teknologi, fasilitator data, atau administrator file CSV. Hal ini mengurangi waktu yang seharusnya dapat dan harus dihabiskan untuk elemen pemasaran yang kreatif dan strategis. Pikirkan tentang itu… berapa banyak platform yang Anda gunakan setiap hari untuk melakukan pekerjaan Anda? Berapa banyak waktu yang Anda habiskan untuk bekerja dengan alat-alat ini dibandingkan dengan mengarahkan strategi, membuat konten yang menarik, atau berkolaborasi dengan rekan kerja? 82% profesional penjualan dan pemasaran kehilangan hingga satu jam sehari untuk beralih di antara alat pemasaran. Betapa menakutkan statistik ini ketika Anda menganggap ini sama dengan 5 jam setiap minggu. 20 jam setiap bulan. 260 jam setiap tahun. Semua dihabiskan untuk mengelola teknologi.
  2. Biaya yang tidak diinginkan - Pemasar rata-rata menggunakan lebih dari enam alat teknologi untuk melakukan pekerjaan mereka. Dan atasan mereka menggunakan dua hingga lima dasbor dan alat pelaporan lainnya untuk memahami bagaimana tim mereka melaporkan. Pertimbangkan bagaimana biaya alat-alat ini dapat bertambah (dan ini lebih dari sekadar volume):
    • Redundansi: Banyak dari alat ini bersifat mubazir, yang berarti kami membayar beberapa alat yang melakukan hal yang sama.
    • Pengabaian: Seringkali, kami menghadirkan teknologi untuk tujuan tertentu dan, seiring waktu, kami beralih dari kebutuhan itu… tetapi kami tetap mempertahankan teknologinya, dan terus mengeluarkan biayanya.
    • Kesenjangan Adopsi: Semakin banyak fitur yang ditawarkan oleh sebuah platform atau bagian dari teknologi, semakin KURANG kemungkinan Anda untuk mengadopsi semuanya. Ada lebih banyak fitur dan fungsi daripada yang dapat dipelajari, diadopsi, dan diterapkan oleh tim biasa ke dalam proses mereka. Jadi, sementara kami membeli semua fitur-fiturnya, kami hanya menggunakan sebagian kecil dari fitur-fitur dasar… tetapi kami tetap membayar untuk keseluruhan paket.
  3. Privasi / perlindungan data dan risiko organisasi - Semakin banyak teknologi yang dibawa ke dalam sebuah organisasi - khususnya yang merupakan Shadow IT - semakin banyak bahaya yang muncul bersamanya:
    • Serangan dunia maya. Menurut Gartner, pada tahun 2020, sepertiga dari serangan siber yang berhasil terhadap perusahaan akan dicapai melalui aplikasi TI Bayangan.
    • Pelanggaran data. Sebuah pelanggaran data merugikan perusahaan biasa sekitar $ 3.8 juta.

Tim TI Anda memiliki proses, protokol, sistem, dan mekanisme perlindungan untuk mengurangi risiko ini. Tetapi mereka tidak bisa terlalu proaktif atau cepat tanggap ketika bahaya muncul di sekitar teknologi yang tidak mereka ketahui ada di dalam organisasi.

Jadi apa yang kita lakukan?

Kita membutuhkan perubahan pola pikir kolektif, yang mengubah cara kita memandang implementasi teknologi dan membawa kita dari pola pikir "ekspansi" ke pola pikir "konsolidasi". Saatnya kembali ke dasar.

Bagaimana kita bisa memotong, di mana kita bisa menyinkronkan redundansi, dan bagaimana kita bisa menghilangkan alat yang tidak dibutuhkan?
Ada beberapa langkah yang dapat Anda lakukan untuk memulai.

  1. Mulailah dengan tujuan Anda - Kembali ke dasar-dasar Pemasaran 101. Dorong teknologi Anda ke samping dan pikirkan sepenuhnya tentang apa yang perlu dicapai tim Anda untuk membantu bisnis mencapai tujuannya. Apa tujuan pemasaran Anda? Seringkali, kita mulai dengan teknologi dan kembali dari sana ke strategi pemasaran yang memetakan langsung ke teknologi kita. Pemikiran ini terbalik. Pikirkan dulu tentang apa tujuan Anda. Teknologi akan datang nanti untuk mendukung strategi Anda.
  2. Audit tumpukan teknologi Anda - Tanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan berikut tentang tumpukan teknologi Anda DAN bagaimana tim Anda berinteraksi dengannya:
    • Apakah Anda secara efektif menjalankan strategi pemasaran omnichannel? Berapa banyak alat yang dibutuhkan?
    • Berapa banyak waktu yang Anda habiskan untuk mengelola teknologi Anda?
    • Berapa banyak uang yang Anda habiskan untuk seluruh tumpukan teknologi Anda?
    • Apakah anggota tim Anda menghabiskan waktu untuk mengelola teknologi? Atau apakah mereka memanfaatkan alat untuk menjadi pemasar yang lebih strategis dan kreatif?
    • Apakah teknologi Anda bekerja untuk ANDA atau apakah ANDA bekerja untuk teknologi Anda?
  3. Carilah Teknologi yang Tepat untuk Strategi Anda - Hanya setelah Anda menetapkan tujuan Anda, memeriksa tumpukan teknologi Anda, dan bagaimana tim Anda berinteraksi dengannya, Anda harus mulai mempertimbangkan teknologi apa yang Anda butuhkan untuk menghidupkan strategi Anda. Ingat, teknisi Anda harus meningkatkan upaya Anda dan tim Anda. Bukan sebaliknya. Kami, tentu saja, memiliki beberapa rekomendasi tentang cara memilih teknologi yang tepat untuk Anda, tetapi saya tidak akan mengubah artikel ini menjadi promosi penjualan. Nasihat terbaik yang akan saya berikan adalah ini:
    • Pertimbangkan untuk menggabungkan tumpukan Anda menjadi sesedikit mungkin bagian strategis.
    • Pahami bagaimana teknologi Anda akan membantu Anda menjalankan strategi omnichannel.
    • Tanyakan bagaimana teknologi Anda akan menyatukan data Anda ke dalam database terpusat sehingga Anda bisa mendapatkan tampilan lengkap dan terpadu dari setiap pelanggan DAN lebih efektif memanfaatkan hal-hal seperti AI dan pembelajaran mesin.
  4. Bermitra dengan TI - Setelah Anda memiliki strategi dan juga mengidentifikasi teknologi yang menurut Anda akan membantu Anda menjalankannya secara paling efektif, bekerjalah dengan TI untuk memeriksanya dan menerapkannya. Bangun hubungan yang kuat dengan TI untuk membangun proses yang efisien yang menguntungkan Anda berdua. Saat Anda bekerja sama sebagai satu tim, Anda akan mendapatkan teknologi teraman dan paling efektif yang juga melindungi perusahaan dan data pelanggan Anda.

Pikiran penutup

Alat dan solusi teknologi bukanlah masalahnya. Itu fakta bahwa kami telah menumpuk semuanya menjadi tumpukan teknologi Frankensteined. Teknologi telah menjadi tujuan, bukan sarana. Itulah masalahnya.

Faktanya, program yang kami (dan saya) gunakan setiap hari biasanya cukup aman dan tidak berbahaya. Masalah muncul ketika mereka digunakan dan TI tidak menyadarinya, ketika mesin mulai mengelola Anda, bukan sebaliknya, dan dalam kasus-kasus ketika mereka menimbulkan risiko keamanan siber.

Pada akhirnya, opsi terbaik adalah yang memusatkan semua yang benar-benar kami butuhkan - satu, platform pemasaran terpadu.
Seperti gedung pencakar langit yang kokoh dan tidak bisa dihancurkan (jelas bukan menara Jenga yang terdiri dari potongan-potongan yang tidak dapat diprediksi), keindahan platform pemasaran yang strategis dan terpadu sebagai pengganti sekumpulan alat berbatu terlihat jelas. Saatnya memikirkan kembali tumpukan teknologi itu.

Ambil PDF pelengkap Anda di mana kami menguraikan tentang Shadow IT, dan memberi Anda petunjuk yang dapat ditindaklanjuti untuk menghilangkan masalah ini! Terhubung dengan saya dan beri tahu saya masalah yang Anda lihat atau alami dengan terlalu banyak teknologi, atau untuk informasi lebih lanjut tentang cara mengkonsolidasikan semua upaya pemasaran digital Anda dengan platform all-in-one yang dirancang khusus untuk pemasar.

Unduh Apa Bahaya yang Mengintai di Tech Stack Anda?

Bagaimana menurut Anda?

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.