Terkadang Sosial Berarti Diam

berbicara tidak jahat1

Kita semua menyaksikannya. Dengan begitu banyak media yang mereka miliki, kami menjadi saksi dari keributan dan ocehan yang tidak perlu dari perusahaan, pengusaha, dan orang-orang di Facebook, Twitter, dan di blog perusahaan. Ini sangat bising.

Itu selalu menjadi masalah dengan email marketing… Pemasar diharapkan mengeluarkan email setiap minggu oleh atasan mereka. Akibatnya, mereka melakukannya. Dan itu menyebalkan. Dan alih-alih berkonversi, calon pelanggan potensial berhenti berlangganan.

Pemasaran email membutuhkan lebih banyak upaya daripada membuang pembaruan status di situs media sosial favorit Anda. Media baru ini telah memberikan lebih banyak kesempatan bagi perusahaan untuk berbicara… dan mereka melakukannya. Saya menghabiskan lebih banyak waktu hari ini untuk berhenti mengikuti, berhenti berlangganan, dan memblokir daripada yang pernah saya lakukan di masa lalu.

Ketidakmampuan untuk diam adalah salah satu kegagalan umat manusia yang mencolok. Walter Bagehot

Salah satu teman saya (maaf – saya tidak ingat yang mana!) memberikan ide yang bagus… Twitter harus memiliki tombol Jeda. Itu benar kawan, kita membutuhkan Twivo sehingga kita dapat melewati tweet yang tidak penting dan mendapatkan tweet yang benar-benar penting. Kami tidak berhenti mengikuti atau memblokir… tetapi kami memberi tahu orang tersebut bahwa mereka hanya berbicara terlalu banyak. Punya teman yang meng-livetweet pertemuan D&D-nya? Berhenti sebentar!

Saya tidak hanya menuding orang lain! Dalam beberapa minggu terakhir, pembaruan status saya sangat jarang – saya telah bekerja 20 jam sehari hanya untuk mengikuti beberapa peluang besar yang telah diberikan kepada saya. Apa yang saya perhatikan adalah bahwa saya memiliki lebih banyak pengikut dan penggemar sekarang daripada yang saya lakukan saat saya menyalak sepanjang hari.

Selain saat-saat ketika tidak ada yang perlu dikatakan, ada juga saat-saat ketika Anda seharusnya tidak mengatakan apa-apa. Aku bersalah untuk yang satu ini juga. Terkadang saya tidak bisa menolak kesempatan untuk melempar bom sarkastik di luar sana ketika segalanya serba salah… dan itu membuatku terlihat seperti keledai bagi sebagian orang. Sebagai Erik Deckers begitu tepat mengatakannya, Gambar adalah Segalanya, Twitter adalah Selamanya.

Kebisingan di luar sana semakin keras orang-orang. Kecuali jika Anda mengatakan sesuatu yang substansial, suara Anda menjadi dengungan yang mematikan di latar belakang yang tidak lagi didengar semua orang. Sosial tidak berarti Anda harus selalu berbicara; sebenarnya, sosial mungkin lebih banyak tentang mendengarkan dari apapun. Istirahatkan suara Anda dan lihat apa yang terjadi.

4 Komentar

  1. 1

    Saya benar-benar membagikan pemikiran Anda, biarkan beberapa harapan agar pengikut Anda bersemangat untuk tweet, posting, peluncuran Anda berikutnya. Menciptakan perasaan itu jauh lebih baik daripada berdengung di sana sepanjang waktu.

  2. 2
  3. 3

    Ini info bagus di sini. Saya pikir itu sulit untuk mendapatkan nuansa twitter. Anda melihat orang lain men-tweet dan Anda mulai bertanya-tanya apakah Anda harus berbuat lebih banyak. Ini membantu.

Bagaimana menurut Anda?

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.