Media Sosial dan Teka-Teki Karyawan

gigi orang

John Jantsch mengajukan pertanyaan yang bagus, Apakah Anda memiliki Media Sosial Non-Compete?

Pertanyaan lain mungkin, "Bisakah sebuah perusahaan memberlakukan media sosial non-bersaing?Pengadilan secara tradisional tidak menyukai pembatasan yang diberlakukan oleh majikan atas hak karyawan mereka untuk mencari dan mencari nafkah. Karena semakin banyak perusahaan yang dipaksa untuk memanfaatkan media sosial dan mendorong karyawan mereka untuk berpartisipasi, bagaimana kita bisa mengharapkan mantan karyawan untuk tidak melakukannya?

Ini adalah teka-teki bagi perusahaan, tetapi sejujurnya saya senang perusahaan harus menghadapi beberapa tantangan sulit ini. Jam tangan emas menjadi semakin tidak biasa karena karyawan lebih sering pindah.

Tidak ada yang namanya loyalitas lagi di perusahaan… mereka akan mencopot beberapa ratus karyawan tanpa berkedip jika itu akan membantu menaikkan harga saham mereka sedikit. Karyawan menjadi enggan untuk setia kepada majikan mereka, menyadari bahwa kenaikan gaji besar berikutnya mungkin akan datang saat mereka pindah ke majikan berikutnya.

Akibatnya, tidak ada lagi yang mengukur dampak pergantian karyawan terhadap layanan pelanggan, kualitas, atau bahkan kesuksesan perusahaan. Media sosial mungkin mengubah ini. Media sosial menempatkan wajah karyawan di depan dan tengah… perusahaan menjadi terkenal karena karyawannya alih-alih menjadi logo dan slogan tanpa wajah.

Untuk beberapa waktu sumber daya manusia hanya dipandang sebagai pengeluaran terbesar perusahaan, biasanya tidak dihargai atas pengorbanan yang mereka lakukan untuk memastikan keberhasilan dan pertumbuhan perusahaan. Penghargaan itu selalu diberikan kepada ruang dewan.

Sama seperti konsumen yang diberdayakan oleh media sosial untuk membuat perusahaan bekerja dan mendengarkan, kini karyawan diberdayakan serta mereka mewakili perusahaan tempat mereka bekerja. Ini mengharuskan perusahaan untuk memikirkan kembali siapa yang mereka rekrut, seberapa baik mereka memperlakukan karyawan mereka, dan bagaimana menangani karyawan dalam sorotan.

Mungkin hari-hari jam tangan emas dan hari jadi karyawan akan kembali!

Bagaimana menurut Anda?

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.